Menpera: Saya Optimistis Suku Bunga bisa Diturunkan!

Jan 30 2012

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perumahan Rakyat (Menpera) Djan Faridz mengaku optimistis suku bunga Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) dapat diturunkan oleh pihak perbankan. Menpera menyatakan akan terus melakukan negosisasi dengan kalangan perbankan untuk menurunkan suku bunga KPR dengan FLPP tersebut.

Kami terus diserang oleh pernyataan para narasumber yang dikutip media massa. Padahal, niat kami menurunkan suku bunga FLPP itu hanya untuk membantu meringankan beban masyarakat yang belum memiliki rumah.
– Djan Faridz

“Saat ini saya sedang melakukan negosisasi dengan beberapa bank, termasuk BTN, untuk menurunkan suku bunga FLPP. Saya optimistis suku bunga FLPP bisa diturunkan,” ujar Djan Faridz di Jakarta, Kamis (19/1/2012).

Djan Faridz mengatakan, saat ini Kemenpera terus melakukan upaya menurunkan suku bunga FLPP walaupun belum terjadi kesepahaman dari beberapa pihak.

“Kami terus diserang oleh pernyataan dari para narasumber yang dikutip oleh media massa. Padahal, niat kami untuk menurunkan suku bunga FLPP itu hanya untuk membantu meringankan beban masyarakat yang belum memiliki rumah,” ujarnya.

Saat ini, imbuh Djan Faridz, bunga KPR komersil yang ditawarkan oleh bank sudah turun menjadi sebesar 9 persen. Padahal, Kemenpera memberikan bantuan likuiditas sebesar 60 persen.

Menpera berharap, suku bunga tersebut bisa lebih diturunkan mengingat dana yang diberikan pemerintah cukup besar. Harapannya, pihak bank bersedia memberikan bunga sekitar 7 persen atau bahkan 5 – 6 persen saja. Suku bunga yang ditawarkan tersebut sudah termasuk asuransi jiwa dan asuransi jika terjadi kebakaran.

“Semuanya bisa dinegosiasikan asalkan semua pemangku kepentingan di bidang perumahan ini memiliki kepedulian untuk membantu masyarakat,” katanya.

Sebelumnya, pihak Bank Tabungan Negara (BTN) menyatakan akan tetap melaksanakan akad kredit dengan subsidi, meski Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera) menunda sementara akad kredit pemilikan rumah (KPR) berskema fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP).

“Karena ada nasabah yang harus melakukan akad kredit, manajemen mengambil kebijakan, akad kredit tetap berjalan tanpa skim FLPP. Dan kami memberikan subsidi dengan bunga relatif rendah,” kata General Manager Mortgage and Consumer Banking BTN, Budi Hartono.

Adapun subsidi bunga yang diberikan BTN adalah 9,75 persen, sementara bunga komersial saat ini berada di atas 10 persen. Budi menuturkan, dasar penyaluran FLPP adalah perjanjian kerja sama operasional (PKO). Penyaluran FLPP pada 2011 lalu yang berakhir pada 31 Desember 2011.

“Sehingga, untuk menyalurkan FLPP pada 2012 ini, harus ada PKO baru.” katanya.

PKO 2012 ini, lanjut Budi, sebetulnya telah dilakukan pembahasan pada akhir Oktober 2011. Pembahasan yang dilakukan umumnya berkaitan dengan penyesuaian suku bunga.

Namun, kata Budi, hingga awal Januari 2012 ini belum ada kesepakatan hingga muncul surat dari Kemenpera tanggal 6 Januari yang menyampaikan PKO 2011 berakhir dan sambil menunggu PKO baru maka penyaluran ditunda.

“BTN pun menyampaikan ke seluruh cabangnya untuk menunda akad kredit skim FLPP dan mengambil kebijakan dengan memberikan alternatif memberikan subsidi dengan bunga relatif rendah,” katanya.

link: http://properti.kompas.com/read/2012/01/19/13045811/Menpera.Saya.Optimistis.Suku.Bunga.bisa.Diturunkan.

Leave a Reply

Name

Mail (will not be published)

Website